nurul's world

a journey of life

Sharing pengalaman CPNS kemenag 2014 jalur umum Part 1

on February 3, 2015

Mulai pengen nulis lagi setelah hiatus lama banget. Tulisan ini tentang pengalaman saya ikutan tes sejuta umat di Indonesia, haha.. apalagi klo bukan tes CPNS. Ini tes CPNS saya yg pertama setelah tahun 2013 gagal seleksi administrasi di Badan Nasional Penanggulangan Terorisme. Saya lupa masukin SKCK, ha. Alhamdulillah tahun ini saya bisa lolos di Inspektorat Jenderal Kementerian Agama. Banyak yang tanya “kenapa bisa lolos?”, “ko bisa sih lolos?”. Eitss, untungnya ga ada yg tanya “pake duit berapa bisa lolos?” He… tenang aja, sekarang prosesnya lebih transparan ko, jadi ya ga usah suudzon dulu sama pemerintah. Karena sistem online, jadi saya usahakan update terus berita2 yang berkembang, saran juga buat yang mau ikutan cpns berikutnya, sering2 OL deh.

Nah saya mulai cerita dari proses pendaftaran dulu ya. Awal tahun 2014  udah mulai rame kalau pemerintah bakal buka lowongan CPNS tahun 2014. Saya pasti langsung antusias dong dengernya, tapi waktu itu tetep pesimis bakal ada lowongan buat jurusan saya, oh iya saya ini lulusan FKIP pendidikan bahasa inggris loh :D. Kita kan tahu lowongan guru bahasa inggris pasti ga banyak, kalau ada juga paling 1 atau 2 orang lah. Waktu itu ada berita yang bilang kalau pemerintah mengharuskan setiap instansi buka lowongan 5% untuk semua jurusan, makin antusias lah saya. Apalagi setelah diskusi bareng orang tua, mereka bilang realistis aja, ambil kesempatan yang ada.

Lanjut ke proses nunggu waktu pengumuman formasi, saya lupa bulan apa seluruh formasi diumumkan, klo ga salah pertengahan tahun. Banyak juga formasi yang dibuka, yang menarik perhatian saya pastilah instansi pusat dulu, soalnya banyak kabar ga enak klo di daerah, you know lah, :). Instansi pusat yang buka banyak formasi klo ga salah kemenkeu, kemendikbud dan kemenag. Jadi saya liat2 formasi 3 instansi itu. Karena saya dari pendidikan, pasti pengen banget kerja kemendikbud, liat kualifikasi pendidikan pas banget adanya di balai bahasa, tapi eng…ing..eng… saya mentok di persyaratan khusus yang diajukan mereka, apa coba? Akreditasi kampus. Yups, minimal akreditasi harus B, dan jurusan saya di kampus akreditasinya C, ya sudahlah… putus harapan. Lagian klo masalah akreditasi kita bisa apa?. Terus saya liat kemenag, karena saya ga begitu minat ke kemenkeu selain ga cocok sama kualifikasi pendidikan, saya juga pesimis saingan sama akuntan2 itu :D. Liat formasi kemenag, ada 2 formasi di itjen yang butuhin banyak, auditor dan pengadministrasi umum, terus kualifikasi pendidikannya untuk semua jurusan dan ga ada syarat minimal akreditasi. Mungkin ini yang pemerintah bilang 5% untuk semua jurusan. Ya udah saya mantepin hati tuh untuk nunggu kapan pendaftaran mulai dibuka, soalnya ini baru pengumuman formasi loh ya. Sambil nunggu, saya liat2 formasi instansi daerah juga, sempet tergoda untuk daftar di kab. Serang untuk guru bahasa inggris, tapi itu juga cuma buat 2 orang. Akhirnya saya masih liat peluang yang lebih besar di kemenag. Waktu itu saya juga ajak2 temen lain buat daftar bareng, hasilnya cuma bisa ngajakin satu orang temen kerja. Kalau ada temen kan enak bisa saling berbagi informasi. Terus sampailah di waktu pendaftaran, sekitar bulan september 2014 instansi lain  udah bayak yang duluan buka pendaftaran, bahkan ada yang udah tutup, termasuk kemendikbud. Kemenag ini hampir paling akhir buka pendaftaran, tapi ya saya tunggu aja pake sabar :D. 25 September 2014 saya daftar, online loh ya. Saya pilih PU sebagai pilihan pertama dan Auditor di pilihan kedua, meskipun sebenernya pilihan2 itu ga ngaruh, FYI yang diperhitungkan cuma pilihan satu, pilihan dua hampir ga mungkin diliat. Setelah daftar di situs bkn, saya print bukti pendaftarannya. Setiap instansi beda2 aturan pendaftarannya. Kalau kemenag, setelah daftar online saya harus kirim berkas lamaran dan bukti pendaftaran via pos. Besoknya saya dan temen saya itu kirim berkas ke kantor pos plus masukin amplop untuk surat balasan.

Selesai pendaftaran ngapain lagi? Pastinya nunggu surat balasan yang isinya kita lolos seleksi administrasi atau engga. Nunggunya lamaaaaaaaaa banget. Kerasa lama karena instansi2 lain udah banyak yang ngadain tes. Nah saya deg2an takut ga bisa ikut tes. Maaf udah suudzon sama kemenag, itjen, kantor pos sampe ke abang posnya, karena itu surat ga dateng2. Page fb tentang info CPNS kemenag pun isinya semua galau. Sekali lagi, tetep harus ditunggu pake sabar. Tanggal 28 oktober 2014 siang, si abang pos dateng, bawa surat cinta dari kemenag, akhirnya saya bisa ikut tes!.

image

kartu ujian

Isi suratnya, kartu  peserta ujian, dan pemberitahuan tempat dan kapan saya harus tes. Seneng banget padahal itu baru kartu ujian aja. Tapi ya artinya kan saya lolos seleksi administrasi, he. Saya tes tanggal 15 November 2014 di UIN Ciputat sesi ke II.

Nah, segitu dulu ya cerita pengalamannya, nanti lanjut cerita ke proses tes di Part 2 ya ;).

Advertisements

2 responses to “Sharing pengalaman CPNS kemenag 2014 jalur umum Part 1

  1. subhanallah, pertama ikut tes cpns udah langsung lolos.. beneran ya mbak, kalau sudah rezeki mah in syaa Allah dimudahkan.. Saya dari tahun 2008 baru lolos tahun 2014 😀

    • beecuit says:

      Alhamdulillah mba, ga ada yang tau rencana Allah. Benar bahwa Allah akan mengabulkan doa kita jika memang sudah waktunya ya mba.
      Btw makasih buat kunjungannya 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: